oleh

Pake KB IUD Jangan Lupa Kontrol Ya

Sekedar Mengingatkan Buat Kalian yang Pake KB IUD Jangan Lupa Kontrol Ya.. Biar Gak Ada Kasus Seperti Ini Lagi Sekedar cerita buat temen2 yg mau tau kejadian yg baru aku alamin ini ya..

Singkat cerita aku lahiran sc tgl 16042016 post partum 40 hr aku pasang iud di bidan x di perumnas kota cirebon, aku pasang dibidan tsb krn beliau senior pastilah mutu nya pun terjamin. Setelah pemasangan IUD perutku keram dan keluar darah aku pikir wajarlah krn habis dipasang benda itu..

Kurang lebih semingguan aku ngerasain mules dan keluar darah kayak haid gitu, dan setelah bersih coba hb dan suamiku bilang kok sakit yah,, besoknya aku lgsg kontrol lg ke bidan tsb, dan pas aku kontrol bd tsb gak ada dan digantikan oleh anaknya seorang dokter yg juga praktek diklinik tsb..

Dr tsb bilang ” kok iud nya gak ada ya bu??” aku bengong donk, kok bisa gak ada??? Trs dr itu bilang apa mgkn jatuh ya pas ibu bilang kluar darah dan lg mules2nya?? Aku bilang aku ga yakin dok.. Krn klo aku haid aku gak pernah ngluarin gumpalan2 darah, dan past dicuci kan pembalutnya pasti klo pun jatuh ya gak jauh2 dr pembalut..

Dan dr itu bilang, ydh buat mastiin lg nya ibu usg aja siapa tau iud nya memang masih ada dirahim tp klo dr spekulum sy liat gak ada.. Ok fix sore itu jg kontrol ke rs.  Cahaya bunda ke dr. Noviani rianda tari .. Pas dr novi usg bener, emang gak ada..

Dr novi pun bilang kok gak ada ya, apa iud nya jatuh??? Aku pun jawab pertnyaan itu dengan jawaban yg aku lontarin ke dr anak bidan tsb kalopun jatuh pasti gaj jauh dr pembalut dan pasti ketahuan.. Dan disitu dr. Novi bilang ydh lebih pastinya sy kasih rujukan ke lab pramita ya buat dilakukan tindakan sonde uterus..

Sesampai dirumah, aku diskusi sm suami gimana ini yah?? Suamiku jawab ydh terserah.. Aku pikir ydh lah mgkn benar iud ku jatuh, mudah2an..selama pasang iud sampe skr kalo lagi kambuh perutku sakitnya bukan main mulai dr pusar sampe kekemaluan itu rasanya wow bgt sampe dudukpun harus mirinh, dan klo jalanpun kayak orang yg abis lahiran..

3,5 th usia anakku skr, dan suami bilang klo iud nya gak ada kok km gak hamil2??? Disitu aku mikir iya jugaa yaa.. Krn pas hamil ini aku gak sempet kosong.. Nikah pas hari pertama mens dan langsung ngisi.. Beberapa minggu kemudian mertua bilang, mer tetangga mamah ada yg pk iud dan iud nya temu2 ada diginjal.. Mulai dr situ aku jd kepikiran tentang iud itu..

Gak ada angin gak ada ujan aku ijin ke suami mw pergi minta surat rujukan ke pkm x buat periksa iud.. Hari senin 25 nov 2019 ke rs. Medimas kontrol ke dr kandungan di usg hasilnya nihil, dan dr nyaranin buat rontgen..

Saat itu juga aku rontgen dan hasil nya apa iud masih ada didalam badannku tp posisinya blm keliatan jelas ( gambarnya ada di pict ya).. Dr kandungan pun bilang ok ketemu selasa depan yaa buat pemeriksaan sonde uterus tp jam setengah 9 susah di rs yaa karena tindakannya lumayan agak lama..

Selasa 3 desember 2019 jam setengah 9 teng aku ditemani suamiku ke rs untuk tindakan sonde uterus dan didalam ruang rontgen yg cm ditemani sm suster, dr kandungan, dan  pertugas rontgen ntah di apain itu rasanya sakiiiiiiiiiiiiiit bgt dimasukin sonde ke dalam rahim dikorek2 dijepit2 rahimnya sampe remes tangan susternya dan susternya bilang ” ibu sakiiitttt” 20 menitan kayaknya tindakan itu dan hasil dr rontgen sonde tsb adalah bahwa iud itu sudah separuh keluar rahim dan separuh ada didinding rahim..

Jadi nanti kalopun tindakan diambil dr bawah dlu, kalo dibawah tidak berhasil ya harus di bedah, karena gak ada jalan lagi..dr tsb bilang ke suami, jd mw kapan tindakannya, besok???

Klo besok sore ini masuk untuk rawat inap.. Aku dan suamiku cm diem, bengong, dan gak bsa ngmg apa2..sejalan2 pulang aku nangis ya allah cobaanku berat sekali tp suamiku tetap ngasih support ke aku..

Sore hari aku langsung rawat inap di rs anakku aku titipkan kepada mertua aku nangis trs, klo aku op anakku gimana?? Siapa yg ngurusinnya sedangkan pup aja pinginnya sama mama nya..

Rabu, 4 desember 2019 jam 7.30 aku dibawa ke ruang operasi krn jam 8 tindakannya, sebelum operasi kebayang bgt wajah anakku, ya allah klo aku op aku gak akan ktmu lama sama anakku, gak akan bsa main2 lama sama anakku pecah tangisanku sebelum masuk ruang op..

Tp aku yakin aku bisa sembuh lg krn masuk rs aku sehat dengan bb 86 kilo masa kekuar dr rs aku gak sehat.. Aku yakin aku bisa ngelweatin cobaan ini..

Jam 08.00 aku diruangan op ditmni sm pertuas ruang ok, dr anasthesi dan dr obgynnya dan mulai biusnya disuntikan ke selang infusan disitu aku gak sadar, gak tau lg apa ,gak tau lg diapain aja, dan dipertengah op suamiku dipanggil untuk masuk ruangan op, suamiku liat aku yg lg gak sadar tergeletak dimeja op bersama kru ruang ok, dr kandungan tsb bilang iud nya sudah dicari lewat bawah,

tp tidak ditemukan, jd kita buka perut dan tidak juga ditemukan setelah dicari iud nya sudah ada di usus oleh karenanya sy sudah panggilkan dr bedah karena ini bukan kewenangan sy lg.. Dan suamipun menjawab gimana yg terbaiknya saja dok.. Disitu ada mamah, papahku juga mereka berdoa dan nangis denger kabar itu, dan 4 jam sudah operasiku selesai..

Ntah jam brp itu aku sadar udah byk orang2 dikmr aku dirawat, aku cm bsa bangun sedikit, tidur lg, begitu terusss sampe malam.. Dan malam harinya kerasa sakiiitnya bukan main, sereset2, panas, perih ya allah sakitnya bukan main..

Malam hari nya dr bedah visite bilang ususnya ibu bolong dijait jd ususnya luka.. Gak lama kemudian suster rawat inapnya memberikan injek antibiotik, analgetik, deurogesic, dll dan bilang ibu merin puasa yaa sampai 4 hari tdk boleh makan dan minum nanti dikasih cairan infusan berupas susu lewat infusan..

Aku cm diam krn masih lemas dan sakit yg luar biasa melebihi sc yg pernah aku alami wktu ngelahirin aya.. Pagi menjelang siang dr kandungan visite bilang boleh pke bantal ya, tp puasa dl 4 hari jgn dikasih makan atau minum.. Setiap pagi malam aku diklisma ( diberikan obat cairan ke rektum/anus agar keluar kotoran dr usus) dan rasanya sakiiiiiiiiiiiitnya bukan main..

Ditambah lagi infusan yg sering bengkak krn aku dehidrasi krn puasa yg lumayan lama.. Pindah infus ber xx tiap harinya sampai ketemu vena nya dilengan tangan krn vena yg tipis dan aku lg puasa jd susah untuk diinfus ulangnya..

4 hari puasa selesai dan dr menyarankan untuk makan 3 hari dengan susu, ya allah gimana gak laparrrrrrrrrr biasanya makan byk ngemil trs 😭😭😭.. Hampir 1 minggu aku dirawat di rs.. Dr menyarankan untuk makan susu 3 hari, makan bubur saring 3 hari, bubur biasa 3 hari, tim 3 hari dan baru nasi lembek 3 hari selanjutnya makan biasa..dan hari ini jumat 13 des 2019 aku kontrol timbanganku jadi 80kilo turun 6 kilo.. Suster polikliniknya bilang, mba kok bisa sih iud ke usus???  Dan tranding topik di rs minggu ini iud yg jalan2 ke usus 😭😭..

Dr kandungan bilang iud ini bisa translokasi seperti ini krn kemungkinan pemasangan iud  yg terlalu dini.. Jd rahim masih lunak dipasang iud jd sii iud nya bisa lepas dr tempatnya.. Sekedar mengingatkan buat kalian yg pake kb iud jangan lupa kontrol ya.. Biar gak ada kasus seperti ini lg..

Sumber: FB Merin Nopita

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed